Kisah Pangeran Katak

 


Suatu malam yang indah seorang putri muda bernama Indah Permatasari mengenakan topi dan bakiaknya, pergi berjalan-jalan sendirian di hutan; dan saat dia tiba di mata air dingin, yang muncul di tengah-tengahnya, dia duduk untuk beristirahat sebentar.

Sekarang dia memiliki bola emas di tangannya, yang merupakan mainan favoritnya; dan dia selalu melemparkannya ke udara, dan menangkapnya lagi saat jatuh. Setelah beberapa waktu dia melemparkannya begitu tinggi sehingga dia tidak bisa menangkapnya saat jatuh, bola itu terbang pergi, dan berguling di atas tanah, sampai akhirnya jatuh ke mata air.

Sang putri melihat ke dalam aliran sungai setelah bolanya masuk, tetapi itu sangat dalam, begitu dalam sehingga dia tidak bisa melihat bagian bawahnya. Kemudian dia mulai meratapi kehilangannya, dan berkata, "Aduh! jika ada yang bisa mengambil bola saya, saya akan memberikan semua pakaian dan perhiasan saya yang bagus, dan semua yang saya miliki di dunia," kata sang Putri.

Sementara dia berbicara, seekor katak mengeluarkan kepalanya dari air, dan berkata, "Putri, mengapa kamu menangis begitu sedih?"  kata si Katak.

"Sayang! apa yang bisa kamu lakukan untukku, katak jahat? Bola emasku jatuh ke sungai," kata Putri.

Katak itu berkata, "Aku tidak mau mutiara, perhiasan, dan pakaian bagusmu, tetapi jika kamu akan mencintaiku, dan biarkan aku hidup bersamamu dan makan dari piring emasmu, dan tidur di tempat tidurmu, aku akan membawakanmu bolamu lagi,"

"Omong kosong," pikir sang Putri, "katak konyol ini sedang berbicara! Dia bahkan tidak pernah bisa keluar dari musim semi untuk mengunjungi saya, meskipun dia mungkin bisa mendapatkan bola untuk saya, dan karena itu saya akan memberitahunya bahwa dia akan mendapatkan apa yang dia minta," ungkap putri dalam hati. 

"Baiklah, jika kamu mau membawakan aku bolaku, aku akan melakukan semua yang kamu minta." kata  Putri.

Kemudian katak itu menundukkan kepalanya, dan menyelam jauh di bawah air; dan setelah beberapa saat dia muncul lagi, dengan bola di mulutnya, dan melemparkannya ke tepi sungai. Segera setelah putri muda melihat bolanya, dia berlari untuk mengambilnya; dan dia sangat senang memilikinya di tangannya lagi, dia tidak pernah memikirkan katak, tetapi berlari pulang dengan secepat mungkin. Katak itu memanggilnya, "tinggallah, tuan puteri, dan bawa aku bersamamu seperti katamu," kata katak. Tapi putri tidak berhenti untuk mendengar sepatah kata pun.

Keesokan harinya, sama seperti sang putri duduk untuk makan malam, dia mendengar suara aneh, seolaholah terdengar ada yang naik di tangga marmer. Setelah itu, terdengar ketukan lembut di pintu, dan sebuah suara kecil berteriak dan berkata:

'Buka pintu, puteriku sayang,
Buka pintu untuk cinta sejatimu di sini!
Dan ingat kata-kata yang kamu dan aku katakan
Di dekat air mancur, di bawah naungan greenwood. '

Kemudian sang putri berlari ke pintu dan membukanya, dan di sana dia melihat katak, yang telah dia lupakan. Melihat pemandangan ini, dia sangat ketakutan, dan menutup pintu secepat dia bisa kembali ke tempat duduknya.

Raja, ayahnya, melihat bahwa ada sesuatu yang membuatnya takut, bertanya apa masalahnya. "Ada katak jahat," katanya, "di pintu, yang mengangkat bolaku keluar dari musim semi pagi ini: aku mengatakan kepadanya bahwa dia harus tinggal bersamaku di sini, berpikir bahwa dia tidak akan pernah bisa keluar dari musim semi; tetapi di sana dia ada di pintu, dan dia ingin masuk," kata Putri sangat panik.

Sementara dia berbicara, katak itu mengetuk pintu lagi, dan berkata:

'Buka pintu, puteriku sayang,
Buka pintu untuk cinta sejatimu di sini!
Dan ingat kata-kata yang kamu dan aku katakan
Di dekat air mancur, di bawah naungan greenwood. '

Kemudian raja berkata kepada putri muda itu, "Seperti yang telah kamu katakan, kamu harus menyimpannya; jadi pergi dan biarkan dia masuk," kata sang Raja.

Putripun melakukannya, dan katak melompat ke dalam ruangan, dan kemudian langsung - meloncat naik dari bagian bawah ruangan ke atas, sampai dia datang dekat ke meja di mana sang putri duduk .

"Berdoalah, angkat aku di kursi," katanya kepada putri, "dan biarkan aku duduk di sebelahmu." Segera setelah dia melakukan ini, katak berkata, "Letakkan piringmu lebih dekat denganku, supaya aku bisa makan dari itu." Ini yang dia lakukan, dan ketika dia makan sebanyak yang dia bisa, dia berkata, "Sekarang aku lelah; bawa aku ke atas, dan tempatkan aku di tempat tidurmu. "Dan sang putri, meskipun sangat tidak rela, mengangkatnya ke tangannya, dan meletakkannya di atas bantal di tempat tidurnya sendiri, di mana ia tidur sepanjang malam. Begitu cahaya, dia melompat, melompat ke bawah, dan keluar dari rumah. "Akhirnya dia pergi, dan aku tidak akan bermasalah dengannya lagi," kata sang Putri.

Tapi dia salah, karena saat malam datang lagi dia mendengar ketukan yang sama di pintu; dan katak itu datang sekali lagi, dan berkata:

'Buka pintu, puteriku sayang,
Buka pintu untuk cinta sejatimu di sini!
Dan ingat kata-kata yang kamu dan aku katakan
Di dekat air mancur, di bawah naungan greenwood. '

Dan ketika sang Putri membuka pintu, katak masuk, dan tidur di atas bantal seperti sebelumnya, sampai pagi tiba. Dan malam ketiga dia melakukan hal yang sama. Tetapi ketika sang putri terbangun pada keesokan paginya dia terkejut melihat, bukannya katak, seorang pangeran tampan, menatapnya dengan sangat tulus.

Dia mengatakan kepadanya bahwa dia diubah oleh seorang peri menjadi katak. Untuk kembali menjadi pangeran ia harus bertemu dengan putri yang mau menikah dengannya.

Peri itu mentakdirkannya agar pangeran bisa makan dari piringnya, dan tidur di tempat tidurnya selama tiga malam. "Kamu," kata sang pangeran, "telah menghancurkan kutukan ini, dan sekarang aku tidak memiliki apa-apa untuk diharapkan kecuali bahwa kamu harus pergi bersamaku ke kerajaan ayahku, di mana aku akan menikahimu, dan mencintaimu selamanya," katanya. 

Mereka kemudian pergi ke kerajaan sang Pangeran, dan masuk degan delapan kuda yang indah dengan penuh sukacita dan kegembiraan, untuk kerajaan pangeran dan di sana mereka hidup bahagia bertahun-tahun

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dongeng Anak : Kisah Keledai Bertelinga Panjang

Dongeng Sebelum Tidur : Putri Berambut Merah dan Burung Berwarna Emas

Dongeng Rusa dan Kura-kura Serta Pesan Moralnya