Dongeng Fabel : Kisah Kelinci dan Kura-kura

 



Siapa yang sudah tahu apa itu dongeng fabel?

Dongeng fabel adalah dongeng yang menggambarkan watak dan budi manusia lewat tokoh-tokoh hewan. Dongeng ini umumnya merupakan salah satu jenis dongeng yang digemari oleh anak-anak. Selain ceritanya yang menarik, dongeng fabel juga mengandung berbagai pesan moral yang baik untuk anak.

Seperti dongeng fabel yang satu ini, berkisah tentang kelinci sombong dan kura-kura yang tekun. Ingin tahu bagaimana ceritanya? Dibaca hingga tuntas, yah.

“Kisah Kelinci dan Kura-kura”

Pada suatu hari, hiduplah seekor kelinci di sebuah hutan. Kelinci tersebut sangat senang melompat-lompat berkeliling hutan seharian sambil membanggakan dirinya. Dia suka membicarakan betapa cepat dirinya dibanding hewan lain di hutan itu.

"Akulah hewan tercepat di hutan ini. Apa ada yang mau balapan denganku?" Ujar Kelinci.

Kelinci memang dapat berlari dengan cepat menggunakan kakinya yang besar. Belum ada hewan lain yang pernah memenangkan balapan dengannya. Karena selalu menang balapan, Kelinci merasa dirinyalah hewan tercepat di hutan itu. Kelinci menjadi semakin sombong. Kemana pun dia pergi, dia akan berkata,

“Aku sangat cepat! Tak akan ada yang bisa mengalahkanku!” Ujar Kelinci Sombong.

Semua hewan di hutan itu mulai merasa terganggu dengan kesombongan Kelinci. Mereka ingin kelinci diberi pelajaran agar sadar. Perbincangan mereka terdengar sampai kepada Kura-kura, Kura-kura memberi tahu mereka bahwa dia ingin balapan dengan Kelinci.

Mereka terkejut dan merasa ragu karena Kura-kura sangat lambat. Kura-kura butuh waktu seharian untuk menempuh jarak yang dicapai Kelinci dalam satu menit. Namun, Kura-kura tidak goyah. Dia tetap ingin balapan dengan Kelinci. Dengan percaya diri, Kura-kura menemui Kelinci yang sedang duduk di bawah pohon, lalu mengajaknya balapan.

“Kudengar, kau adalah hewan tercepat di hutan. Tepatnya, kaulah yang berpikir begitu. Tetapi, biar lebih pasti, aku ingin balapan denganmu. Mari kita lihat siapa yang lebih cepat,” Tantang Kura-kura.

Kelinci tertawa dengan sangat keras dan menjawab dengan sombong,

"Kau lawan aku? Hahaha, kau bercanda. Tak mungkin kau bisa mengalahkanku. Saat kau selesai satu langkah, aku sudah melewati garis akhir." Jawab Kelinci.

Namun, dengan percaya diri, Kura-kura tetap menantang Kelinci balapan. Kelinci pun setuju untuk balapan dengan Kura-kura.

Keesokan paginya, semua hewan sudah tiba di tempat balapan, kecuali Kelinci. Kura-kura menunggu di garis awal sambil tersenyum dengan percaya diri. Beruang penasaran, bagaimana Kura-kura akan mengalahkan Kelinci?

"Jika dia sangat sombong dan tukang pamer seperti yang kalian katakan, maka balapan ini tidak akan sulit," Ucap Kura-kura.

Tak lama kemudian, Kelinci datang sambil memegang wortel dengan gayanya yang angkuh. Balapan pun dimulai, Kelinci melesat dengan cepat seperti anak panah sampai tak terlihat lagi. Sebaliknya, Kura-kura mulai berjalan dengan lambat.

Setelah berlari sebentar, Kelinci berhenti dan melihat ke belakang. Kura-kura belum terlihat, Kelinci lalu memutuskan untuk beristirahat dan menghabiskan wortelnya. Ketika wortelnya sudah habis, Kelinci kembali melihat ke jalan. Kura-kura sudah mulai terlihat. Sambil menyeringai, Kelinci berdiri dan berlari lagi. Dalam waktu yang singkat, Kelinci hampir sampai di garis akhir. Dia berhenti lagi dan mendekati pohon di dekatnya.

"Aku mengantuk setelah sarapan, sebaiknya aku duduk di bawah pohon ini dan tidur siang. Lagi pula Kura-kura masih juga belum kelihatan." Kata Kelinci.

Kelinci pun tidur siang dengan nyenyak, Kelinci yakin bahwa ia akan tetap menang balapan. Tidak seperti Kelinci, Kura-kura terus berjalan, walaupun sangat lambat. Dia terus berjalan dengan percaya diri melewati Kelinci yang tertidur nyenyak.

Tidak lama kemudian, Kelinci terbangun. Dia melihat ke jalan, tapi Kura-kura masih belum terlihat. Sambil tertawa, Kelinci berdiri hendak menyelesaikan balapan. Dia berjalan menuju garis akhir dengan lambat, Kelinci sangat terkejut. Ternyata, Kura-kura sudah mendekati garis akhir.

Lalu, dia berlari dengan sekuat tenaga untuk melewati Kura-kura, tapi terlambat. Kura-kura sudah tiba di garis akhir terlebih dahulu. Hewan-hewan yang menunggu di garis akhir sangat senang karena Kura-kura berhasil mengalahkan Kelinci. Mereka melemparkan Kura-kura ke udara dengan penuh suka cita. Sementara itu, Kelinci berdiri di pojok dengan sangat sedih.

Kemudian, Kura-kura mendekati Kelinci dan berkata,

"Tuan Kelinci, yang penting itu konsisten dalam melakukan segala sesuatu. Kesombongan itu merupakan kelemahan." Ujar Kura-kura.

"Aku mengalahkanmu bukan karena aku lebih cepat, tetapi aku lebih bijak dan melakukan segala sesuatu dengan serius," lanjutnya.

Mendengar nasihat Kura-kura, Kelinci menyadari kesalahannya. Dia tidak pernah sombong lagi setelah itu.

Tamat.

Pesan Moral :

Kisah Kelinci dan Kura-kura mengajarkan adik-adik bahwa sombong itu tidaklah baik, bahkan sifat sombong bisa menjadi suatu kelemahan. Seperti Kelinci yang sombong dan merasa bahwa kemampuannya telah cukup dan menjadi lengah.

Selain itu, adik-adik juga bisa belajar bahwa kekurangan atau kelemahan bukanlah halangan untuk mencapai cita-cita. Asal adik-adik mau konsisten dan tekun memperbaiki kekurangan, pasti bisa.

Semangat yahh!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dongeng Anak : Kisah Keledai Bertelinga Panjang

Dongeng Rusa dan Kura-kura Serta Pesan Moralnya

Dongeng Sebelum Tidur : Putri Berambut Merah dan Burung Berwarna Emas