Dongeng Anak: Kisah Si Pohon Apel

Dongeng Anak: Kisah Si Pohon Apel

Pada kesempatan ini kita akan membaca dongeng yang berjudul “Kisah Si Pohon Apel”. Simak ceritanya ya adik-adik, dan temukan pesan moral didalamnya.

Dongeng Anak: Kisah Si Pohon Apel

Dahulu kala, di sebuah padang hiduplah sebuah pohon apel yang rindang dan banyak buahnya. Setiap hari, ada seorang anak kecil yang senang bermain di bawah pohon tersebut.

Ia memanjat pohon tersebut, duduk di atas batang yang besar dan kuat, makan apel dan bahkan tidur di bawah rindangnya pohon.

Ia sangat mencintai pohon itu, demikian pula sebaliknya sang pohon. Ia tak pernah merasa keberatan saat si anak kecil bermain di sekitarnya, ia bahkan seringkali mengajaknya bercanda dan bercerita.

Waktupun berlalu, si anak telah beranjak dewasa. Suatu hari ia mengunjungi pohon apel dengan wajah yang sedih.

"Apel, aku sedih," katanya.

"Mengapa kau sedih wahai anakku?"

"Aku tak punya mainan, aku ingin membeli mainan tapi aku tidak punya uang," katanya lagi.

Melihat si anak menangis, pohon apelpun iba. Dijatuhkannya beberapa buah apel dari tubuhnya.

"Aku tak punya mainan untuk kuberikan padamu. Tetapi, kau bisa menjual apel-apel ini agar kau punya uang dan bisa membeli mainan," kata si pohon apel.

Bergegas dengan wajah bahagia dan penuh semangat, anak kecil itu memungut semua apel yang jatuh dan dijualnya ke pasar. Iapun berhasil membeli mainan yang didambakannya.

Sayangnya, ia tak pernah kembali. Inilah yang menyebabkan pohon apel bersedih, ia terus berharap anak itu kembali untuk menemuinya.

Si anak telah beranjak dewasa. Ia telah memiliki keluarga dan anak-anaknya. Suatu kali, ia lewat di padang. Dan pohon apel menyapanya, "hei, kemarilah. Ayo bermain denganku," katanya.

"Ah, aku tak punya waktu bermain denganmu. Aku punya anak dan keluarga yang harus kuberi makan dan tempat tinggal. Tetapi aku tak punya cukup uang untuk membeli rumah," keluhnya.

Tak tega melihat si anak yang tak punya rumah, pohon apelpun berkata, "Nak, aku tak bisa memberikanmu sebuah rumah. Tetapi, kau bisa memotong ranting-ranting kokohku ini. Bangunlah rumah dengan rantingku agar keluarga dan anak-anakmu tak lagi kedinginan, kehujanan dan kepanasan." kata si pohon apel.

Kegirangan mendengar ide pohon apel, si anak mengambil gergaji dan memotong ranting-ranting pohon apel dengan penuh semangat.

Sayangnya, ia tak kembali lagi dan pohon apelpun bersedih. Beberapa tahun kemudian, si anak kembali dengan wajah yang letih dan lesu.

"Hai, kemarilah. Ayo bermain denganku," sambut pohon apel kegirangan melihat si anak kembali.

"Tidak, aku tak punya waktu bermain denganmu. Aku sudah tua. Aku merasa jenuh. Aku ingin menghibur diriku dan berlayar di samudera luas. Bisakah kau memberikanku sebuah kapal yang besar?" tanya si anak.

"Hmm, aku tak bisa memberikanmu kapal yang besar. Tetapi, kau boleh memotong batang pohonku dan membuatnya menjadi kapal," kata pohon apel dengan tulus.

Demikianlah si anak memotong batang pohon apel yang besar. Mengubahnya menjadi kapal dan pergi berlayar. Ia meninggalkan pohon apel yang kini tinggal akar yang lemah.

Pohon apelpun bersedih dan berdoa agar si anak dapat kembali lagi. Benar dugaan si pohon apel, suatu hari, si anak kembali mengunjunginya. Namun ia sudah sangat tua dan lemah. Ia terlihat sangat lelah.

"Hai nak, kemarilah. Aku sudah tak punya apa-apa yang bisa kuberikan padamu. Tak ada buah apel, tak ada ranting atau batang pohonku," katanya.

"Tidak, aku tak butuh apelmu. Gigiku tak lagi kuat untuk mengigitnya. Aku juga tak butuh rantingmu, tubuhku terlalu lemah untuk memanjatnya," kata si anak.

"Lalu apa yang kau butuhkan dariku? Buahku sudah kau ambil, rantingku sudah kuberikan, bahkan batangku sudah kau jadikan kapal. Kini aku tinggal akar yang lemah dan tua. Aku sudah tak berdaya," kata pohon apel.

Si anak kecil berlutut dan menangis di dekat akar tua itu. "Maafkan aku, aku telah membuatmu nyaris mati dan tak berdaya. Aku sudah merampas semua milikmu dan malah seringkali pergi meninggalkanmu. Kini, ijinkan aku berbaring di sampingmu. Aku terlalu lelah, dan aku hanya butuh sebuah tempat untuk beristirahat, terakhir kalinya."

"Kemarilah nak, aku akan memberikanmu tempat beristirahat yang tenang sepanjang sisa hidupmu..." kata pohon apel sambil tersenyum bijaksana.

Pesan Moral:

1. Janganlah pernah lupa akan jasa dari kedua orang tua

2. Buatlah orangtua selalu bahagia sampai masa tuanya

3. Kasih sayang orangtua tidak akan pernah hilang dimakan masa

4. Orangtua adalah satu-satunya orang yang tidak pernah meninggalkan kita disaat susah

5. Pangkuan orangtua adalah tempat ternyaman untuk menenangkan jiwa

 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Dongeng Anak : Kisah Keledai Bertelinga Panjang

Dongeng Rusa dan Kura-kura Serta Pesan Moralnya

Dongeng Sebelum Tidur : Putri Berambut Merah dan Burung Berwarna Emas